Jumat, 23 November 2018

40 Contoh Majas Anafora dalam Puisi dan Kalimat

Loading...

Loading...
Majas anafora adalah majas yang bisa dikenali dengan ciri-ciri adanya pengulangan kata pada awal kalimat yang dituliskan secara berturut-turut. Penggunaan majas ini lazim digunakan dalam penulisan karya sastra puisi. Biasanya sang penulis akan menggunakan majas ini untuk mempertegas pesan yang disampaikan.

Misalnya:

(1) 
engkaulah harapan
engkaulah impian
engkaulah masa depan...

(2) 
Lelah menantimu
lelah mengharapkanmu
lelah dengan dirimu

(3)
Diriku terpaku
diriku terpana
diriku jatuh cinta

(4)
Hening menghampiriku
hening mencekamku
hening membunuhku

(5)
Sepasang matamu begitu bening
sepasang matamu memancarkan harapan
Sepasang matamu membuatku melayang




Selain dalam karya puisi, banyak juga pengarang cerpen, novel yang sesekali menyelipkan majas ini dalam karya sastra mereka. Misalnya: Sepatu baru, sepatu mahal sayang kualitasnya jelek.

Majas ini juga sering dipakai untuk meramaikan dunia perpolitikan tanah air. Misalnya jargon dari Presiden Jokowi, kerja, kerja, kerja !. Lalu ada juga : Petani maju, petani makmur, Buruh bersatu, buruh makmur.


Selain contoh di atas, di bawah ini merupakan contoh majas anafora yang mungkin bisa membantu anda untuk menambah pemahaman tentang majas tersebut.

Contoh:
1. Ada ubi, ada talas.
2. Semangat pagi, semangat hidup.
3. Semakin ditentang, semakin melawan.
4. Rumah kita, rumah penuh cinta.
5. Ada kemauan, ada jalan.
6. Hidup berkah, hidup bahagia.
7. Tidak ada harapan, tidak ada kepastian.
8. Hari berganti, hari menanti.
9. Kini semua telah berlalu, kini semua telah berubah, kini semua telah berakhir.
10. Ternyata aku telah kau perdaya, ternyata aku telah kau bohongi, ternyata aku telah kau khianati.
11. Wajahmu begitu anggun, wajahmu begitu menenteramkan, wajahmu begitu memesona.
12. Semakin kukejar dirimu, semakin menjauh dirimu.
13. Berlari kugapai cintamu, berlari kau tolak cintaku
14. Semakin dalam merindumu, semakin menderita diriku
15. Sejuta harapan kutancapkan, sejuta perjuangan aku lakukan.
16. Seribu masalah berdatangan, seribu optimisme aku rasakan.
17. Aku melangkah, aku berlari, aku berjuang, aku menang.
18. Engkau bagai bidadari, engkau meruntuhkan hati, engkau membuatku jatuh cinta.
19. Ada uang, ada barang.
20. Gajiku naik, gajiku melayang.
21. Saya datang, saya lihat, saya menang.
22. Rakyat diam, rakyat bergerak, rakyat melawan, rakyat berontak.
23. Cinta datang, cinta mengkhianati, cinta pun pergi.
24. Indonesia bersatu, Indonesia membangun, Indonesia maju.
25. Bergerak serentak, bergerak bersama, bergerak demi kemajuan.
26. Rumah Tuhan, Rumah Kehidupan.
27. Mawar berduri, mawar melukai.
28. Sekali berjuang, sekali berperang, sekali menang.
29. Jumat keramat, jumat semangat.
30. Rajin membaca, rajin belajar, rajin beramal.
31. Muda berkarya, muda bekerja, Muda kaya raya.
32. Lupa diri, lupa saudara, lupa segalanya.
32. Cita-cita membuat kita bersemangat, cita-cita membuat kita bekerja keras, cita-cita itulah tujuan kita.
32. Jangan patah semangat, jangan putus harapan, jangan lelah berjuang.
33.Uang dicari, uang digenggam, uang dihabiskan.
34. Langit mendung, langit muram, langit meneteskan air mata.
35. Rela bekerja, rela berkorban, rela berjuang.
36. Disiplin dalam perilaku, disiplin dalam ucapan, disiplin dalam pekerjaan.
37. Tidak merokok, tidak minum alkohol, tidak mengonsumsi obat terlarang.
38. Pintar di sekolah, pintar di rumah, pintar di lingkungan.
39. Jangan pernah memarahinya, jangan pernah menyakiti hatinya, jangan pernah mengkhianatinya.
40. Menolak untuk membayar denda, menolak untuk mengganti rugi.

Lorem ipsum is simply dummy text of the printing and typesetting industry.


EmoticonEmoticon