Rabu, 17 Mei 2017

40+ Kata Mutiara Bahasa Jawa tentang Ketuhanan dan Artinya

Bapak Ibuk pembaca blog yang saya hormati, kali ini saya akan menulikan kembali kata-kata mutiara berbahasa jawa halus penuh arti yang merupakan warisan dari para leluhur yang arif dan bijaksana. Kata Mutiara ini tentang Ketuhanan Yang Maha Esa. Cara membacanya adalah dimulai dari kata mutiara dalam bahasa jawa, sedangkan arti dari kata mutiara tersebut ada di bawahnya.

Pangeran iku siji, ana ing ngendi papan, langgeng, sing nganakake jagad saisine, dadi sesembahane wong saaalam kabeh nganggo carane dhewe-dhewe.

Tuhan itu satu ada di-mana-mana, abadi, pencipta alam seisinya, dan menjadi sesembahan manusia sejagad raya, dengan memakai tata caranya masing-masing.

Pengeran iku ana ing ngendi papan, aneng sira uga ana Pangeran, nanging aja sira wani ngaku Pangeran

Tuhan itu ada di mana-mana, juga ada pada dirimu, tapi jangan engkau berani mengaku dirimu Tuhan.

Pangeran iku adoh tanpa wangenan, cedhak tanpa senggolan
Tuhan itu jauh tanpa ada batasnya, dan dekat sekali tapi tidak dapat bersentuhan.
Pangeran iku langgeng, tan kena kinaya, ngapa, sangkan paraning dumadi.
Tuhan itu abadi, tidak dapat digambarkan perwujudan-Nya, merupakan sebab yang pertama dan merupakan tujuan terakhir dari segala ciptaan yang ada.


Pangeran iku bisa maujud, nanging wewujudan iku dudu Pangeran
Tuhan itu dapat berwujud, tapi perwujudan itu bukanlah Tuhan

Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, akarya alam saisine, kang katon lan kang ora kasat mata
Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat apapun; pencipta alam seisinya, baik yang tampak maupun tidak tampak
Pangeran iku ora mbedak-mbedakake kawula-Ne
Tuhan itu tidak membeda-bedakan makhluk-Nya
Pangeran iku Mahawelas lan Mahaasih; hayuning bawana marga saka kanugrahaning Pangeran
Tuhan itu Maharahim dan Mahakasih, dan kebahagiaan semesta ini adalah anugerah Tuhan.
Pangeran iku Mahakuwasa; pepesthen saka karsaning Pangeran ora ana sing bisa murungake
Tuhan itu Mahakuasa, tidak ada yang dapat menggagalkan kepastian ats kehendak Tuhan
Urip saka Pangeran, bali marang Pangeran
Hidup berasal dari Tuhan dan kembali kepada Tuhan
Pangeran iku Ora Sare
Tuhan itu tidak tidur. (Tuhan Mengetahui segala-galanya)

beda-beda pandumaning dumadi.
Berbeda-beda pemberitan Tuhan Kepada ciptaan-Nya

Pasrah marang pangeran iku ora ateges ora gelem nyambut gawe, nanging percaya yen Pangeran Iku MahaKuwasa. Dene hasil orane apa kang kita tuju kuwi saka karsaning Pangeran.
Menyerahkan diri kepada Tuhan bukan berrti tidak mau bekerja, melainkan percaya bahwa Tuhan itu Mahakuasa. Sedang berhasil tidaknya apa yang kita lakukan adalah atas kehendak Tuhan.

Pangeran nitahake sira iku lantaran biyung ira, mula kudu ngurmat biyungira.
Tuhan menciptakan engkau itu melalui ibumu. Oleh karena itu hormatilah Ibumu.

Sing bisa dadi utusaning Pangeran iku ora mung janma manungsa wae.
Yang dapat menjadi utusan Tuhan itu bukan hanya manusia.

Purwa madya wasana
Alam purwa (permulaan), alam madya (tengah), alam wasana (akhir).

Owan Gingsiring kahanan iku saka karsaning Pangern Kiang Murbeng Jagad.
Perubahan keadaan itu atas kehendak Tuhan.

Ora ana kasekten sing madhani papesthen,. Awit papesthen iku wis ora ana sing bisa murungake.
Tiada kesaktian yang menyamai kepastian Tuhan, karena tidak ada yang dapat menggagalkan kepastian dari Tuhan.

Bener kang asale saka pengeran iku lamun ora darbe sipat angkara murka lan seneng gawe sangsaraning liyan.
Benar yang asalnya dari Tuhan itu apabila tiada sifat angkara murka dan tidak suka menyengsarakan orang lain. (salah kalau mempunyai sifat angkara murka dan menyengsarakan orang lain).

Ing donya iki ana rong warna sing diarani bener, yakuwi bener mungguhing Pangeran lan bener saka kang lagi kuwasa.
Di dunia ini ada dua macam kebenaran, yaitu benar di hadapan Tuhan dan benar di hadapan yang sedang berkuasa.

Bener saka kang lagi kuwasa iku uga ana rong warna, yakuwi kang cocog karo benering pangeran lan kang ora cocog karo benering Pangeran.
Benar di hadapan yang sedang berkuasa juga ada dua macam, yaitu yang sesuai dengan kebenaran dari Tuhan dan yang tidak sesuai dengan kebenaran Tuhan.

Yen cocog karo benering Pangeran iku ateges bathara ngejawantah, nanign yen ora cocog karo benering Pangeran iku ateges titisaning brahala.

Kalau sesuai dengan kebenaran dari Tuhan, itu berarti bathara ngejawantah (dewa yang menjelma), tapi kalau tidak cocok dengan kebenaran dari Tuhan, itu berarti penjelmaan berhala.

Pangeran iku dudu dewa utawa manungsa, nanging sakabehing kang ana iku, uga dewa lang manungsa asale saka Pangeran.
Tuhan itu bukan dewa atau manusia, namun segala yang ada ini, termasuk dewa dan manusia, itu berasal dari Tuhan

Ala lan becik iku gandhengane; kabeh kuwi saka karsaning Pangeran.
Buruk dan baik itu saing berkaitanl semua itu atas kehendak Tuhan.

Manungsa iku saka dating Pangeran; mula uga darbe sipating Pangeran.
Manusia itu berasal dari Tuhan, oleh karena itu juga memunyai sifat Tuhan.

Pangeran iku ora ana sing padha, mula aja nggambar-nggambarake Wujuding Pangeran.
Tuhan itu tidak ada yang menyamai. Oleh karena itu jangan menggambar-gambarkan perwujudan Tuhan.

Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, mula saka kuwi aja darbe pengira yang manungsa iku bisa dadi wakiling pangeran.
Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat pelengkap apapun oleh karena itu jangan beranggapan bahwa manusia itu dapat mewakili Tuhan.

Pangeran iku kuwasa, dene manungsa iku bisa.
Tuhan itu berkuasa, sedangkan manusia hanya mampu saja.

Pengeran iku bisa ngowahi kahanan apa wae tan kena kinaya ngapa.
Tuhan dapat mengubah segala-galanya tanpa mungkin dapat diperkirakan manusia.

Pangeran bisa ngrusak kahanan kang wis ora diperokaki, lan bisa gawe kahanan anyar kang diperlokake.
Tuhan dapat merusak hal-hal yang sudah tidak diperlukan lagi dan dapat menciptakan sesuatu yang baru, yang diperukan.


Watu kayu iku darbe dating Pangeran nanging dudu Pangeran
Batu dan kayu itu memunyai zat Tuhan, tetapi bukan Tuhan.

Manungsa iku bisa kadungungan daring Pangeran, nanging aja darbe pangira yaen manungsa mau bisa diarani Pangeran
Manusia itu dapat memunyai zat Tuhan, namun jangan beranggapan bahwa dengan demikian manusia dapat disebut Tuhan.

Titah alus lan titah kasat mata iku kabeh saka Pangeran, mula aja nyembah titah alus nanging aja ngina titah alus.
Baik makhluk halus maupun makhluk yang tampak, semuanya ciptaan Tuhan. Oleh karena itu jangan menyemabh makhuk halus, tetapi jangan pula menghinanya.

samubarang kang katon iku kalebu titah kang kasat mata, dene liyane kalebu titah alus.
Segala yang dapat dilihat merupakan ciptaan Tuhan yang tampak, seang yang laiun merupakan makhuk halus.

Pangeran iku menangake manungsa senajan kaya ngapa.
Tuhan itu memenangkan manusia bagaimana pun juga.

Pangeran maraingi kawruh marang manungsa bab anane titah alus mau.
Tuhan memberi pengetahuan kepada manusia tentang adanya makhluk halus itu.

Titah alus iku ora bisa dadi manungsa lamun manungsa dhewe ora darbe panyuwun marang Pangeran supaya titah alus mau ngejawantah.
Makhluk halus itu tidak dapat menjadi manusia, paabila manusia itu sendiri tidak memmohon pada Tuhan (tidak menghendaki) agar makhluk halus itu mewujud.

sing sapa wani ngowahi kahanan kang lagi anak, iku dudu sadhengah wong, nanging minangka utusaning Pangeran.
TIdak setiap orang mampu mengubah keadaan yang ada, kecuali manusia yang menjadi utusan Tuhan.

Sing sapa gelem nglakoni kebecikan lan uga gelem lelaku, ing tembe bakal tampa kanugrahaning Pangeran
Barang siapa suka berbuat kebajikan dan ikhlas melakukan tapa brata (tirakat), akan menerima anugerah dair Tuhan.

Sing sapa durung ngerti lamun piyandel iku kanggo pathokaning urp, iku sejatine durung ngerti lamun ana ing donya iki ana sing ngatur.
Barang siapa belum mengetahui bahwa kepercayaan terhadap Tuhan adalah patokan idup, sseungguhnya ia belum mengetahui bahwa dunia ini ada yang mengatur.

Sakabehing ilmu iku asale saka Pangeran kang Mahakuwasa.
Segala pengetahuan itu berasal dari Tuhan Yang Maha Kuasa.

Sing sapa miknani anane Pangeran, kalebu urip kang sampurna.
Barang siapa mengakui adanya TUhan, tergolong yang sempurna hidupnya.

Pesan Sponsor