Rabu, 17 Mei 2017

25 Kata Bijak Bahasa Jawa tentang Spiritualitas

Kata Bijak berbahasa jawa yang akan saya bagikan kali ini bertema Kerohanian atau spiritualitas. Kata bijak tersebut merupakan warisan dari para sesepuh jawa dalam mengolah batinnya demi mendekatkan diri pada Sang Pencipta.

Baiklah, di bawah ini ada 20 lebih kata bijak....

1. Dumadining sira iku langaran anane bapa biyungira
1. Terjadinya dirimu melalui adanya Ibu Bapak.

2. Manungsa iku kanggonan sipating Pangeran.
2. Manusia itu memiliki sifat Tuhan.

3. Titah alus iku ana patang warna, yuakuwi kang bisa mrentah manungsa nanging ya bisa mitulungi manungsa; kapindho kang bisa mrentah manungsa naning ora bisa mitulungi manungsa; katelu kang ora bisa mrentah manungsa nanging bisa mitulungi manungsa; kapat kang ora bisa mrentah manungsa nanging ya ora bisa mitulungi manungsa.


3. Makhluk halus itu ada 4 macam, pertama yang dapat memerintah manusia tetapi dapat pula mmeberi pertolongan kepada manusia; kedua yang dapat memerintah manusia tetapi tidak dapat memberi pertilongan kepada manusia; ketiga yang tidak dapat memerintah manusia tetapi dapat membantu manusia; keempat yang tidak dapat memerintah manusia tetapi juga tidak dapat membantu manusia.
4. Lelembut iku ana rong warna, yakuwi kang nyilakani lan kang mitulungi.
4. Makhluk halus iaut ada dua macam, yaitu yang mencelakakan dan yang menolong manusia.

5. Guru sejati bisa nuduhake endi lelembut sing mitulingi lan endi lelembut kang nyilakani
5.Adalah  guru sejati yang dapat menunjukkan mana makhluk halus yang menolong dan mana yang mencelakakan.

6. Ketemu Gusti iku lamun sira tansah eling.
6. Pertemuan dengan Tuhan terjadi bila dirimu selalu ingat kepada-Nya.

7. Cakra Manggilingan.
7. Cakra manggilingan (hidup bagaikan roda yang terus berputar)

8. Jaman iku owah gingsir.
8. Jaman itu serba berubah

9. Gusti iku dumunung ana atining manungsa kang becik, mula iku diarani Gusti iku bagusing ati.
9. Tuhan itu berada dalam hati manusia yang suci, karenanya Tuhan disebut pula sebagai hati yang suci.

10.Sing sapa nyumurupi dating Pangeran iku ateges nyumurupi awake dhewe. Dene kang durung mikani awake dhewe durung mikani dating Pangeran.
10. Mengetahui zat Tuhan berarti mengenal dirinya sendrii. Dan barang siapa belum mengenal dirinya sendiri, ia belum mengerti zat Tuhan.


11. Kahanan donyua ora langgeng, mula aja ngegungake kesugihan lan drajatira, awit samangsa ana wolak-waliking jaman ora ngisin-isini,.
11. Keadaan dunia ini tidak abadi, oleh karena itu jangan mengagung-agungkan kekayaan dan derajatmu, sebab bila sewaktu-waktu terjadi perubahaan keadaan Anda tidak akan menderita aib.

12. Kahanan kang ana iki ora suwe mesthi ngalami owah gingsir, mula aja lali marang sapadha-sapadha tumitah.
12. Keadaan yang ada ini tidak lama pasti mengalami perubahan, oleh karena itu jangan melupakan sesama hidup.

13. Lamun sira kepengin wikan marang alam jaman kelanggengan, sira kudu weruh alamira pribadi. Lamun sira durung mikani alamira pribadi adoh ketemune.
13. Jikalau engkau ingin mengetahui alam abadi, engkau harus mengenal alam pribadimu. Kalau engkau belum mengetahui alam pribadimu, masih jauhlah alam abadi itu dari dirimu.

14.Yen sira wus mikani alamira pribadi, mara sira mulanga marang wong kang durung wikan.
14. Kalau engkau sudah mengetahui alam pribadimu, hendakah kamu mengajarkannya kepada yang belum mengetahui.

15. Lamun sira wus mikani alamira pribadi,alam jaman kelanggengan iku cedhak tanpa sengolan, adoh tanpa wangenan.
15. Jikalau engkau telah mengetahui alam pribadimu, dalam abadi itupun menjadi dekat tanpa dengan menyentuhnya, jauh dari dirimu tanpa ada yang membatasinya.

16. Lamun sira durung wikan alamira pribadi, mara takona marang wong kang wus wikan.
16. Jika engkau belum mengetahui alam pribadimu, tanyakanlah kepada yang telah mengetahuinya.

17. Lamun sira durung wikan kadangira pribadi, coba dulunen sira pribadi.
17. Jika engkau belum menemukan "kadang" (saudara) pribadimu, cobalah mawas dirimu sendiri.

18. Kadangira pribadi ora beda karo jeneng sira pribadi, gelem nyambut gawe.
18. Saudara pribadimu itu tidaklah berbeda dengan dirimu sendiri, suka bekerja.

19. Gusti iku sambaten nalika sira lagi nandang kasangsaran. Pujinen yen sira lagi nampa kanugrahaning Gusti.
19. Sebutlah nama Tuhan, jika engkau sedang menderita sengsara. Bersyukurlah kepada-Nya jika engkau menerima anugerah.

20. Lamun sira pribadi wus bisa caturan karo lelembut, mesthi sira ora bakal ngala-ala marang wong kang wus caturan karo lelembut.
20. Jika engkau sudah dapat berwawancara dengan makhluk halus, pasti engkau tidak akan mencemooah orang yagn dapat berwawancara dengan makhluk halus.

21. Sing sapa nyembah lelembut ikut keliru, jalaran lelembut iku sejatina rowangira, lan ora peru disembah kaya dene manembah marang Pangeran.
21. Menyembah makhuk halus itu keliru, sebab makhluk haus itu sebenarnya adalah temanmu, dan tidak perlu disembah seperti Tuhan.

22. Weruh marang Pangeran iku ateges wis weruh marang awake dewe, lamun durung weruh awake dewe, tangeh lamun weruh marang Pangeran.
22. Mengakui adanya Tuhan berarti sudah mengena diri sendiri, jika beum mengetahui diri sendiri mustahil dapat mengenal Tuhan.

23. Sing sapa seneng ngrusak katentremanin liyan bakal dibendu dening Pangeran lan diwelehke dening tumindake dhewe.
23. Barang siapa suka merusak ketentraman orang lain akan mendapat murka Tuhan, dan akan digugat karena ulahnya sendiri.

24. Lamun ana jaman ora kepenak, sira aja lali nyuwun pangapura marang Pangeranira, jalaran Pangeranira bakal aweh pitulungan.
24. Jika mengalami keadaan yang tidak enak, engkau jangan lupa mohon ampun kepada Tuhan, karena Tuhan akan memberi pertolognan kepadamu.

25. Gusti iku dumunung ana jeneng sira pribadi, dene ketemune Gusti lamun sira tansah eling.
25. Tuhan itu berada pada dirimu sendiri dan pertemuan dengen TUhan akan terjadi apabila engkau selalu ingat kepada-Nya.
Pesan Sponsor